Rini Sutiyoso Sempat Malu Pacaran Sama Om-om

Perbedaan usia 11 tahun antara Sutiyoso dan Rini, sempat membuat Rini malu. “Dulu kalau bertemu Bapak saya masih emnganggap, aduh, ketemu om-om,” kata istri mantan Gubernur DKI Jakarta ini pada Kartini.

Awalnya, Mpok Rini suka ngebut (naik apa ya?) kalau lewat mess tentara yang ada di Magelang. Komandan Bang yos waktu itu langsung ngasih tantangan, bisa kenalan dengan cewek si tukang ngebut itu atau nggak. Emang dasar nekat, Bang Yos akhirnya ngejar Rini ke rumah.

“Bapak mengejar saya dan mendatangi kediaman orangtua saya. Dan dia minta izin ke Ibu saya untuk berkenalan. Saya kagum atas kenekatannya,” kata Mpok Rini sumringah.

Awal pacaran sih masih risih. Soalnye, umur si Mpok masih 16 tahun, masih demen rambutnya dikepang dua.

Tapi emang dasar jodoh nggak kemana. Gara-gara Bang Yos ngalamin kecelakaan, dua sejoli ini makin nempel aja. Kok bisa?

Soalnya keluarga Bang os ada di Semarang semua, jadi Mpok Rini deh yang ngerawat. “Saya kasihan karena keluarganya jauh. Jadi kalau pulang sekolah saya jenguk sambil bawain makanan.” Ya tresna jalaran saka kulina (artinya: cinta datang karena ngebesuk tiap hari. Hehehe…)

Dua tahun pacaran, akhirnya Bang Yos ngajak tunangan. Mungkin waktu itu perempuan bertahi lalat di bibir ini emang paling caem, jadinya takut diambil orang. Hehehe…

Emang sih Rini sendiri ngerasa masih terlalu muda, masih kelas dua SMA bow.. Akhinya sih diterima aja atas saran ibunya si Mpok. Kata say amah bang Yos juga udah didesek kawin mulu ama bonyoknya, secara udah 28 tahun bow… (hihihi.. jadi inget bonyok sendiri)

Lulus SMA Rini cuma sempat kuliah satu semester trus dilamar deh. Pas udah nikah, waktunya malah kesita ngurusin anak dan organisasi Persit Chandra Kirana. Jadinya kuliah nggak dilanjutin.

Kata say amah nggak papa lho Mpok. Kan karena dukungan Mpok juga si Abang bisa jadi Gubernur DKI Jakarta. Malah sekarang katanya mau nyalonin jadi Presiden lho…Gimana nih persiapannya Mpok?

“Secara mental saya sudah siap. Karena dulu saat menjadi istri Gubernur pernah ada yang melempar rumah dengan bom. Untungnya ledakannya kecil, hanya mengenai mobil anak saya,” kata perempuan yang juga Ketua PMI DKI ini.

Bujuk buneng…jadi Gubernur aje dilemparin bom, gimane jadi presiden?

“Itu sudah resikonya. Karena dalam sebuah kepemimpinan pasti ada yang senang, ada juga yang tidak,” katanya bijak. (bagus deh Mpok kalau udah ngerti)

So, kalau kamu ada yang punya pacar tuir banget, mending pikir-pikir lagi deh… Nggak maukan dibilang pacaran ama om-om atau tante-tante? Saran saya sih, jangan mudah terpesona ama kenekatan seseorang kalau lagi PDKT. Yang penting, tanya dulu umurnya berapa? J

*I

Ps: tulisan ini dilansir dari Kartini edisi 100 Tahun Wanita Terinspiratif 2008. Mohon maaf kalau gosippemilu menulis ulang dalam versi yang lebih buruk. Yakin dah, meding baca tulisan aslinya di Kartini. Lebih mantap.

foto diambil dari http://www.jakarta.go.id

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: