Kampanye Bodoh Lewat SMS

Baru saja saya dapat sms yang bunyinya begini:
Coblos:KAR-SA Dr.H Sukarwo dan Drs.H.Saifullah Yusuf sebagai cagub dan cawagub JATIM,sebarkan ke 10 hp akan terisi plsa 50.000 serius aku juga sdah dapat cpt

Dan sayapun langsung berpikir betapa bodohnya si pengirim sms ini. Kenapa?

1. Jelas-jelas saya tak bisa memilih calon gubernur Surabaya. Wong KTP aja bekasoy gitu lho..

2. Mana bisa pulsa bertambah dengan mekanisme seperti itu. “Nggak mungkinlah, bodoh banget. Mana tahu dia siapa aja yang ngirim ampe 10 sms. Emangnya dia mau minta data ke tiap-tiap provider apa! Mending kalau dikasih,” kata teman kuliah saya yang juga humas sebuah perusaan provider telepon seluler.

3. Kalau begitu, si calon atau tim suksesnya sudah membodohi publik dong. Malah pake janji-janji palsu lagi.

4. Bisa jadi, si calon cuma mau namanya diingat, jadi strategi kyk gitu dipake biar sampai ke tiap individu pemakai hp. Diingat sih iya, tp diingat jadi tukang tepu.

5. Atau akal-akalan kubu lawan? Ah, itu mah lebih bego lagi. Masa sih mau ngeluarin pulsa sms buat kubu lain?

6. Daripada pusing, mending pasang iklan di gosippemilu deh.. (hu…. Maunya tuh..) ye.. Namanya juga usaha. Hehehe

7. Yang paling bodoh, orang yang ngirimin saya sms. Udah tahu bohong, masih aja diforward.

8. Kalau yang ngulas sms itu ikutan bodoh gak ya? Udah tahu bohong, masih diulas juga. Ditampilin di blog lagi! hehehe

salam,
*I

ps: gambar dari http://www.thegadgetnet.com

%d blogger menyukai ini: